Tuesday, May 27, 2008

Looking Flex Developer

Sangat sulit untuk mencari Flex Developer pada saat ini. Terutama sekali disebabkan umur Teknologi Flex masih sangat muda.

Bagi anda yang belum pernah mendengar tentang Flex bisa saya jelaskan sedikit, Flex adalah aplikasi framework opensources yang berguna untuk pembuatan Rich Internet Application (RIA). Aplikasi ini berjalan di web diatas platform Flash Player, atau bisa juga berjalan di desktop diatas platform Adobe AIR.

Terminologi RIA sendiri sudah santer beberapa tahun sebelum tahun 2000, saya tidak bermaksud panjang lebar tentang RIA dan penjabarannya dalam bahasa Indonesia. Juga tidak menuliskan lebih dalam tentang Flex. Anda bisa mencari lebih lanjut tentang teknologi Flex ini lewat search engine.

Secara keseluruhan Framework Flex dianggap powerful dalam pengembangan aplikasi web dan mudah pakai untuk segi "user experience" yang menjadi standar dalam industri Web 2.0.

Mempelajari Flex sangatlah mudah bagi developer/programmer aplikasi yang berasal dari Java, C#, C++, VB, Delphi dan dari bidang pemrogramman lain yang terbiasa dengan konsep component/class.
Kunci dari kemudahan itu lebih disebabkan karena developer yang sudah terbiasa dalam pengembangan berorientasi object / class/ component akan lebih mudah memahami konsep Framework Flex yang sejatinya merupakan kumpulan object /component dalam satu package raksasa framework actionscript yang berjalan di Flash Platform.

Seiring dengan kedewasaan web yang bergerak menuju era Web 2/3.0, RIA dan SOA (Services Oriented Architecture), Flex menjadi salah satu kandidat (lainnya JavaFX, GWT, Silverlight Platform) yang semakin diminati dipasar masa depan.
Permintaan yang meningkat pesat dalam waktu singkat terhadap developer Flex tidak diimbangi dengan tersedianya developer Flex dalam jumlah yang mencukupi menyebabkan developer Flex yang berpengalaman masih sulit dicari.

Hal ini menyebabkan adanya pergerakan dalam jumlah luar biasa dari developer Java yang memperluas keterampilannya ke teknologi ini. Bisa diperhatikan di pasar dunia (terutama Amerika) banyak perusahaan besar yang lebih memilih mencari developer Flex yang mempunyai riwayat bagus dalam skill Java.

Kebanyakan developer Java berpendapat mempelajari Object Oriented di Actionscript dan UI markup language (MXML) seperti ber-rekreasi di taman baru. Kalaupun ada tantangan yang muncul (bagi mereka) adalah dalam urusan design. Karena developer bahasa Java, C# dan bahasa Object Oriented lainnya adalah murni developer dan untuk urusan design, animasi di Flash merupakan hal lain bagi mereka. Tetapi dengan teknologi di Flex ini memungkinkan kedua skill tadi menjadi saling berkaitan erat.

Terdapat jutaan developer Flex saat ini tapi masih belum mencukupi kebutuhan pasar. Keadaan ini persis sama yang dialami Java diakhir 90-an. Sehingga komunitas Flex dunia perlu memenuhinya dengan merekrut tenaga siap pakai yang berasal dari bidang lain, salah satu caranya dengan porting kemudian mengajak mereka mempelajari Flex. Kira-kira terdapat 5-10 juta developer diluar sana yang pantas menjadi kandidat. Kemudian membuat team Flex yang mantap ditempat anda.

Bila anda sudah merasa cukup sebagai Flex Developer yang berasal dari Actionscript Coder / Flash Developer dan sudah siap masuk ke medan ini perlu anda perhatikan beberapa fakta :

"Kebanyakan Team - team besar Flex Developer bukan berasal murni dari komunitas Flash."

Contohnya Buzzword Virtual Ubiquity. Team ini tidak mempunyai pengalaman sama sekali di Flex apalagi di Flash. Kebanyakan mereka developer tangguh di C dan C++ untuk pengembangan aplikasi desktop. Nasib mereka berawal dari kenekatan porting ke Flex sewaktu Flex 2 masih Beta 2. Berawal dari sekedar menulis prototype aplikasi editor document, kemudian memantapkan diri mengembangkan
sebuah editor dokumen online lengkap. Saat ini team mereka adalah salah satu yang terdepan dalam penerapan Flex. Ini ditunjang oleh pemahaman dan pengetahuan yang sangat mendalam dan berpengalaman di bidang Object Oriented Development.

Kemudian Yahoo Web Messenger, team ini juga tidak mempunyai pengalaman sama sekali di Flex / Flash sebelumnya. Tetapi aplikasi instant messenger di web yang dikembangkan berasal dari Yahoo Messenger yang di-porting ke protokol flash.net.Socket di Actionscript 3.0.

Masih banyak lagi seperti Farata System, Cynergy System, Google Map API, Twitter dan lainnya yang digawangi orang-orang yang sudah matang sebelum menyeberang ke Flex. Kuncinya adalah mereka sudah sangat paham tentang Design Pattern dan skill lainnya yang diperlukan untuk mempelajari Flex, juga terdapat faktor penting lain yaitu keterampilan dan pengalaman-pengalaman tertentu yang sulit diajarkan langsung dan cuma bisa didapatkan di proyek nyata selama bertahun-tahun sebelumnya.

Bila anda merasa sangat tertarik di Flex dan Flash Platform, dan ingin berkiprah total di bidang ini, paling tidak ada beberapa yang perlu diperhatikan :

Pengembangan Component, paling tidak anda sudah terbiasa berurusan dengan pembuatan component di Flex, karena sebagian besar bergaul di Flex melulu ke component. Biasakan akrab dengan createChildren(), commitProperties(), measure(), updateDisplayList() sampai ke urusan packaging swc, dan lain-lain.

Desktop Application Development, ini tidak perlu geek banget, tapi setidaknya anda sudah tahu kalau Flex sebagai applikasi RIA mampu menyiapkan diri pada keadaan online/offline. Desktop Development sedikit banyak juga diperlukan dalam pengembangan Aplikasi AIR.

OOP Skills - Classes, Interface, Composition, Inheritance, hierarki Object di Flex termasuk DisplayObject dan Container.

Development/ Design / Architecture Pattern, Konsep Framework, MVC dll.

Other Languages, seperti Java, C, C++. C# dll untuk memperluas wawasan dan memudahkan anda porting third party API/ algorithma yang available ke actionscript.

CSS Design, Skinning , Animations, Easing dan Effects, bisa jadi salah satu wilayah yang abu-abu di Flex, jarang developer murni berurusan disini. Bila anda enjoy dengan design dan interactive content mungkin cocok menjadi sub-spesialisasi disini.

Tidak alergi dengan Konsep lingkungan Enterprise. Sebisa mungkin perbanyaklah pengetahuan tentang konsep Enterprise di Flex, siapa tahu nasib anda dimasa depan lebih baik, sehingga terdampar di perusahaan bule yang berlevel enterprise. Di linkungan ini dari sekarang sudah harus membiasakan diri dengan Test Driven Development (TDD) seperti FlexUnit framework, Continuous Integration (CI), Version Control, Localization framework, Messaging Services (AMF3, XML, SOAP, HTTP, RTMP / RTMPF) sampai ke SOA kalau perlu. [Gak apa- apa namanya juga belajar.. :)].

Loving Flash Player, ini mutlak karena irama pergerakkan Flex tergantung dengan feature-feature di Flash Player terbaru, sehingga dengan intens mengikuti perkembangan Flash Player anda tahu di Flex versi berapa Runtime Shared Library(RSL) available, Framework Cache, Protocol RTMPF, UDP, Peer2peer Protocol, Sound Channel improvenment, Native 3D effect, dan lainnya. Memang tidak perlu mengikuti semuanya, paling tidak kita tetap focus ke spesialisasi kita, tapi dengan sedikit banyak tahu perkembangan Flash Player terbaru siapa tahu anda menjadi Pioneer untuk daerah baru yang belum terjamah Flex di platform Flash, seperti yang di alami oleh Ribbit dengan VoIP-nya pada saat Flash Player 9 di release.

Sampai saat ini Flash Player sudah mencapai versi 10 dengan installer kurang dari 2MB tetapi sudah mampu menggerakkan framework setangguh Flex. Dengan melihat kecepatan koneksi di jaman UMTS ini bila installer Flash Player dimaafkan melebihi 3MB mestinya anda jangan cuma meletakkan satu kaki di platform [ini]..

8 comments:

TB Saepul Anwar said...

wah, tulisannya bagus :), Emang bener saat ini deveoper Flex di Indonesia masih sedikit. Tetapi mungkin dalam beberapa tahun lagi akan mulai bertambah sejalan dengan gema web 2.0 yang mulai diminati oleh developer.Saat ini saya sedang mengembangkan Flex meskipun baru blajar tetapi saya sangat tertarik sekali dengan teknlogi Flex yang mampu membuat tampilan yang luar biasa dan penerapan MVC.

Harry Saputra said...

:) mari kita doakan semoga flex di indonesia cepat berkembang...Mas deden sebagai pemain senior, juga sebaiknya bisa support komunitas2 flex yang muncul di indonesia :)

Deden Ramadhan said...

Thanks to nice flex blogger and flex-id.org founder, sudah sudi mampir..

flex-id.org sebagai entry gateway untuk Flex related platform di Indonesia nanti pasti jadi komunitas besar karena didukung kalangan akademisi. Kita ikut dukung juga bersama.. :)

capzman said...

Numpang posting lowongan boleh ya?
vet vision, inc mebutuhkan:
1. Flex developer - menguasai flex 3, flex chart component, AS3,web service,adobe AIR. apply ke ray[dot]putu[at]gmail.com. thanks ya

Dimaz Arno said...

Bagus banget mas tulisannya.
Porting juga ah, yuk belajar belajar :)

Kalo ada gathering para master mau dong di undang, biar nular ^^.

Sukses buat Flex developer merah putih!

Anonymous said...

http://flexindonesia.ning.com

Indonesian Flex Community said...

salam kenal.

silahkan bergabung di Indonesian Flex Community

http://www.indonesianflexcommunity.org/

komunitas ini full suport dari Adobe User Groups Program, TrippertLabs, Presicion, Universitas Budi Luhur.

so silahkan bergabung untuk semuanya. . . .

Anonymous said...

memang flex developer di negara kita masih sedikit namun saya pernah mendengar ada perusahaan IT yang memiliki flex developer yang handal, tepatnya lokasinya di bandung